Mengimbas kembali kenangan dicampak ke Sungai Rajang ketika berusia lima tahun, Anas Zul Amirul Sidi bergegas ke bapanya, Zul Amirul Sidi Abdullah setelah mendaki keluar dari kolam renang, semalam.

 

Anas merupakan atlet Malaysia yang pertama meraih emas dalam pertandingan berenang di Sukan Para Asean selepas melakar 59.79s dalam acara 100m gaya bebas lelaki S14 (masalah pembelajaran) untuk memecah rekod permainan di Pusat Akuatik Negara di Bukit Jalil.

 

Anas mendedikasikan kemenangan itu buat ayahnya, yang juga bekas Paralimpik Malaysia dan pemegang pingat gangsa pada Kejohanan Renang Dunia Para Dunia 2010 di Holland.

 

“Ayah saya adalah idola saya dan sebab saya menjadi perenang.

 

“Dia berjuang untuk menjadi perenang yang baik tetapi tekadnya begitu kuat sehingga saya berharap saya dapat menjadi seperti dia,” kata perenang berusia 16 tahun itu.

 

Zul Amirul, yang mewakili negara selama 15 tahun, telah membuat keputusan untuk bersara selepas menyaksikan anaknya menjadi juara.

 

Menurut tiga kali johan Paralimpik itu, dia berjuang untuk menyertai pasukan Para Asean meskipun umur bagi menggalakan anaknya turut serta.

 

“Saya telah mencapai impian saya untuk melihat anak saya mengikuti langkah saya dan memenangi emas di Asean Para Games,” kata perenang berusia 45 tahun itu.

Foto Kredit: Facebook MSN